19 December 2008

Diskursus Part4 (Ruang Debat Hati)



..........................................................................................................................................................................................................................................................


kenapa tadi kamu nangis?
ya aku sedih lah..! nah, kamu sendiri..kenapa menangis?
ya, karena aku ingin menangis!
aneh..
menangis itu tak perlu alasan
ya gak gitu..nangis pasti ada alasannya
ya gak musti
lagi-lagi rebutan pepesan kosong!
gini loh Ma, ini catarsist..
whatever!
mbok omonganku didenger ni loh!
Romo galak..
ingat pesanku, jaga diri..jaga hati
semua orang pun kau pesankan begitu.
memang
yang jelas jaga tubuh! itu yang benar
tubuhku berontak Romo.. rindu kopi dia
boleh, tak berlebih
dasar orang tua, bawel
hei..kau dengarlah omonganku ini..
nje Romo, pripun..
satu dua gelas saja..
gelas sabun colek itu yah..haha..
Ndhuk..mbok ya nurut..manut..

sudah lah Romo, biarkan saja.. percayalah...aku baik-baik saja.

7 comments:

ipanks said...

wah wah ada apa ini ya

Shaman said...

heh heheh hehe...aku percaya ..kamu baik2 saja..

Erik said...

Ha.ha.ha bener juga ya, nagis kok mesti ditanyain sebabnya.

ino said...

terkadang memang kita ingin memangis tapi ndatau sebabnya,aku malah sering merasakanya,sampai ada orang yang bilang aku matanya mata air

goenoeng said...

aku cuma mau komen tentang apu2 atau apon2, sejenis tanaman air yg ada di ilustrasi postingan ini. itu di rumahmu ? karena akupun memilikinya di kolam kecil ikanku.

goresan pena said...

*ipank: hehe, posting ini aneh yah...namanya saja berdebat dengan diri sendiri...ya gini jadinya...ga ada apa2 kok pank...santai..

*sham: thx sham... we gonna make a miracle happen if we had a faith..
ya kn?

*mas erik; betul banget mas...nangis ya nangis aja...

*ino: matanya mata air? wow.... istilah nya oke...
itulah sahabatku, airmata punya berjuta makna..

*mas goe; sayangnya di jogja ini ga ada.. kalau rumahku yang di kalimantan dulu memang ada, tapi mamah sekarang lebih memilih menimpali seluruh halaman dengan semen :( aku punya kenangan indah dengan si apu2 itu. dulu waktu kecil apu2 itu sering kujadikan umpan untuk sepat, betok, hingga capung yang kecil itu loh mas...
nah, beberapa waktu lalu, aku menemukannya lagi, di ullen sentalu..

ARIEF FIRHANUSA said...

Saya sedang meneliti dengan seksama, siapakah "Romo" yang kau maksud, Sist?