28 July 2008

baca..

"semua yang terjadi berikut resikonya ada sebuah konsekwensi logis dari apa yang dijalani. kita harus siap, kalau tidak.. lebih baik memilih diam"

5 comments:

Andri said...

wah masa cuma diem.. klo diem berarti orang itu dah mati donk..
trus lah berusaha jadi yang terbaik.. ^^

duh sorry baru sekarang lagi kunjungin blognya.. soalnya sibuk kegiatan lain di dunia maya.. heuheuheuehu..

moga capet smbuh ya.. ^^
cuma bisa berdoa aja akunya.. ^^

vei

goresan pena said...

hei... berkat doa nya aku udah sembuh neh... hehehe... makasih ya, teman..
gak papa... aku juga udah lama gak jalan2 ke blog mu...
yah, pokoknya terus aja berkarya yah... sibuk di dunia maya boleh asal kehidupan nyata juga di urusin.hehehehe...

andri said...

wah sekarang aku bingung blogku sendiri.. banyak blog jadi ngga keurus.. :P

heuheuheu.. alhamdulillah kalo dah sembuh.. ^^

wah itu dia dunia nyata jadi ketinggalan.. :D

cemangat kawan...

schatzoneda said...

Sederhana.. diam adalah bagian dari sikap. diam bukan berarti tidak bersikap, "sebab akibat merupakan kenyataan yang selalu memperlakukan hidup, menukanginya, membahasnya. memilah" dan pada akhirnya. kemisterian hidup akan terungkap. tawa atau duka.

goresan pena said...

*andri; makanya bikin blog gak usah banyak2...cukup satu tapi dioptimalin...hehehe...kayak bu guru yah...
iya tuh, cabut ruh nya dari dunia maya n bergabung kembali ke surga dunia...ahhahaha....

*schatzoneda; aku sangat setuju. karna diam bukan berarti tidak berbuat apapun. diam bukan acuh. tapi diam adalah sikap. sebuah pilihan yang kadang sulit.