21 April 2009

..jarak, jeda : antara..

mendadak, angin berhenti bergerak
seketika, waktu seakan lenyap
saya tersentil, tiba-tiba sentimentil

lembar-lembar tua angsana bergulir lamat-lamat
puring bergradasi coklat merah
menari lembut, amat gemulai

saya duduk
mematut lensa, canggung
memori terseret
mengenang bedhaya dalam suatu sketsa

ada sesuatu menyapa, memanggil..
di sela celah-celah terobos cahaya
ada sesuatu mengajak, membujuk..
menggandeng ingatan
menjelajah di tepi-tepi batas suatu masa,
mengembara..

saya bawa hati yang berlomba di desir-desir darah,
untuk satu persatu mengenali, mengakrab-i
saya tuntun jiwa mencecap riak-riak sensasi kekinian
untuk perlahan memahami, menyelami

ada jeda,
serta sejumlah pertanyaan retorik
bergumpal, bergulung, bergumul
pada kabut antara
(seperti biasa)
manakala diri terseret gelombang masa lampau
lantas tersampir angin kekinian

di suatu ambang
tersekat larik

saya, adalah jarak
saya, adalah jeda
saya : antara.

20 comments:

ajeng said...

Wuih,dalam nih mbak poemnya.. Kapan yach saya bisa membuat puisi yg indah2 seperti ini? Hiks..

sungaikuantan.com said...

hm.... aku ngikut mbak ajeng dah...
katanya dalam banget....
alnya aq masih bayi nih mbak....
bantu aq beranjak dewasa donk....
tukeran link getoo....
hihihi..... link mbak dah aq pasang tuh... siiip........

goresan pena said...

@ akh..ajeng bisa aja..
yuk, kita minta pertanggungjawaban si indah..he??? :p

@ sungaikuantan: okey... ntar saya masukkan link nya..
terima kasih banyak sebelumnya..:)

balisugar said...

Diantara jarak dan jeda ada sebuah pikiran hehe

Kabasaran Soultan said...

Jarak adalah spasi
Jeda adalah hening
adakah kau dapat makna
tanpa katamu kau selingi spasi ?
Adakah kau rasa lega didada tanpa nafasmu kau selingi hening sesaat

Jarak adalah asa
Jeda adalah tomakninah
adakah ikhtiar tanpa asa didepan
adakah kenikmatan bertemu dengan-NYA tanpa mati rasa sesaat.

Akh entahlah Hez... selalu saja daku meraba dan meraba mencari makna yang tersirat......
seperti biasa :
kataku kata jelata
manalah pula bisa mencerna
katanya
Sang pujangga

he-he-he
Tabik

J O N K said...

wah, kalau sudah ada pa kebasaran saya stop press deh hehehehe. Pa Kebasaran oke punya. Mbah Soerja juga :) ...

SURINIT said...

sekali lagi saya disajikan dengan tulisan yang hebat.

kagum sekali...

radesya said...

Jarak adalah jeda..
Tanpa titik ataupun koma..

Kata-katanya indah kak
met pagi kak..

Jenny Oetomo said...

Hari ini adalah jarak masa lalu dan masa depan, apakah kita larut dalam masa lalu tanpa memikirkan masa depan atau kita belajar dari masa lalu untuk menyonsong masa depan, mana pilihan anda? Salam

erik224917 said...

Seperti biasa, saya bingung mau komentar apa untuk tulisan yang sangat penuh dgn makna ini.

Top post Hes...

hesra said...

@ Mas jenny oetomo:
Kalau memang boleh memilih, saya akan memilih untuk larut dalam masa lalu. Tapi, menurut saya, ini bukan sebuah pilihan. Melainkan sebuah keharusan, dimana kita wajib senantiasa menatap masa depan. ‘hari ini’ yang anda tulis, menjadi sebuah dimensi kekinian yang absurd. Benar, jika ‘ini’ tersebut adalah antara, tapi, sungguhkah itu ‘jarak’?
Akh.. entahlah..

salam,
(maaf, utk teman2..
saya baru bisa merespon komentar ini..:) )

antaresa said...

puisinya bagus

goenoeng said...

daun2 angsana tua yang berserak itu, sesungguhnya memberikan jeda untukmu... :)

Anonymous said...

Angin tak berhenti
karna ia memang diam
Jika kau ingin,
hembuskanlah.,twice..
Maka ia akan datang
Senantiasa..

angin adalah udara..

-s-

DM said...

Jarak, jeda: antara adalah koma.
Adalah istirah.
Adalah pengertian dari hidup itu sendiri.

Tapi tumben, kini di sini menggunakan 'saya', bukan 'aku'.

dwinacute said...

dapet poem balesan dari kang kabasaran mbak. sama-sama bagus
jeda emang di perluin mbak kalo maju terus bisa numbruk donk
hehheheh

G said...

Hmm.... :) saya menikmati "saya" sebab saya merasa dalam rasa yg berpikir. Jeda adalah: saya (^__^) gejolak adalah......: aku.

prameswari said...

Hai Hez....foto baru ya.... udah lama ternyata aku gak kesini...

Jangan ada 'Jarak' ah.......

goresan pena said...

@ balisugar: boleh juga.. diantara jarak dan jeda, ada saya dan dirimu serta mereka.. ada kita! :)

@ Pak Kabasaran: wah Pak.. sangat bijak yang bapak tulis..
jika Bapak memberi tabik, maka saya akan berseru takjim:

hormat senjata...!

grak..

hehe..

@ jonk: setuju.. pak kabasaran memang hebat..

@ surinit: bisa saja dirimu, terima kasih teman..

@ desya: bukankah titik dan koma juga merupakan jeda, sayang?

met sore des..

@ mas erik: tak perlu bingung, mas.. dinikmati saja..:)

@ antaresa: akh.. terima kasih..:)

@ mas goe: seperti yang saya tulis, mas..
saya : antara

@ -s- : no!
angin bukan udara
bagi saya begitu.
dia yang saya anggap udara, selalu seperti udara, kadang berhembus tenang, menemani. udara kadang dihembuskan angin, tapi mereka berbeda..

@ mas Dan: nah.. ini dia orang pertama yang 'ngeh' dengan perbedaan aku dan saya.. mas daniel memang jeli..
ada beda yang cukup tajam diantara keduanya, mas..

@ dwina: iya, tulisan pak kabasaran emang te o pe..hihi.. kalo' nubruk, sakit donk yah..:)

@ mbak G: 'saya' adalah merangkul 'aku'..
dan saya : antara

@ mbak Noengky: iyah.. mbak noengky udah lumayan lama ga ksini.. hihi.. foto baru.. lagi nelpon someone..hii..jadi malu deh..:p

Fathra said...

Jarak, jeda: Antara
kata katanya menggelitik...
www.lapaukopi.blogspot.com